Ak baca buku judulna Romantika Percakapan Wanita dan Pria ” kamu memang nggak bakal ngerti ” karangan Deborah Tannen

Ada satu paragraph tulisanna gini:

” Banyak pria benar-benar tidak mengetahui apa yang diinginkan wanita, dan kaum wanita benar-benar tidak mengetahui mengapa pria menganggap hal-hal yang mereka inginkan begitu sukar dipahami dan dipenuhi. ”

Klo dari sisi seorang ce, pastilah pernah terlintas dipikiran, knp sih susah baget buat tau jalan pikiran seorang co? Sebenernya bukan susah buat tau sih, tp susah buat terima jalan pikiran co.

contoh kecilnya aja, misal ak kan ce, trus minta anterin pegi ma adekku yg co, tp disaat yg bersamaan, temen2nya ngajakin maen, pasti dia lebih milih buat ma temen2na..(ya ga? -bertanya pd kaum co, hehe)

usut punya usut, salah satu temen bilang gini: co itu butuh pengakuan dari komunitasna (tmn2 co), mereka (kaum co’,biasana) beranggapan klo sodara sendiri pasti akan lebih ngertiin mereka dari pada temen2na..coz kehidupan co adalah kehidupan persaingan..jaga prestige alias gengsi. Ini cuma pendapat dia loh, bukanna ak menghakimi klo semua kaum co kayak gitu loh..peace!

contoh lain, knp co suka mikir klo ce curhat, pasti dia butuh solusi? Padahal, ga selalu gitu, coz menurutku, terkadang ce itu dah punya solusi tp curhat coz dia cuma butuh didengerin. Ce akan ngerasa sedikit lega klo dia lagi punya masalah trus tmnna bilang ‘tenang aja,km pasti ngatasin, coz dulu ak pernah punya masalah kayak gitu dan ak bisa ngatasinna’, tp klo co punya masalah, trus kita bilang hal yg sama, dia akan ngerasa kesaing, coz pengalamanna ga lagi jadi hal yg unik, ga cuma dia yg pernah ngalamin itu..bener ga?

Advertisements

Rabu, 9 Juli 2008

Hari yg ga jauh beda dari hari biasanya. Cuma dari kost, yang sekarang penghuninya tinggal setengah gara2 ditinggal mudik penguninya, trus ke kampus, ke Lab, ngenet dll, makan ma Galih, Dita ma Thaha

Tp ada yg laen dari seorang Galih Trieztyant, dia lagi mabok jus manga, coz dia pake kirim2 salam kangen buat Dita, cie..cie..

Malemnya jalan sendirian ke Gardena sambil menikmati dinginnya udara malam jogja yg semakin kayak gurun.Gimana ga kayak gurun, siang panasnya gila2an, eh..ndelalah kok malam ato pagi2 butanya duiingin buangetz..Back to the topic..Ke Gardena cuma niat beli shampoo+cat rambut pesenan mbakku tercinta, tp dijalan malah digodain tukang parkir, ckckck..emangnya ak apaan.. hehehe πŸ™‚

Buset…
Ak nonton film dgn judul ‘volcano’ untuk sekian kalinya. Tp aneh, kenapa tetep aj seru. Emang sih, ceritanya sama sekali ga masuk logika, pa lagi ini film jadul.. bayangin aj, masih ada barang yg namanya penyerta alias pager.. Buset, itu ma barang jaman SD ato SMP

Btw, udah pada pernah nonton blm?
hehehe

Ga cuma nonton sih, lagi multitasking ne..Baca2 bahan buat final exam tgl 15 Juli minggu depan (oh my God, 11 chapter harus di baca, in English) plus nulis cerita malam ini (mumpung ada ide, hehe) ditambah maenan Plant Tycoon (game yg cukup menghibur πŸ™‚ )

Udah hampir 5bulan setelah kepindahanku, walaupun letaknya ga jauh-jauh amat dari kost lama. Kata orang sih, klo pindah mbok ya sekalian yg jauh. Tapi biarin aj, egp. Yang penting ak nyaman dengan keadaan kost yang sekarang. Setidaknya udah ga punya ‘siksaan batin’, coz waktu memutuskan untuk pindah sebenernya juga lagi keadaan esmosi juga, tp untuknya bonyok di rumah ngizinin buat pindah.

Yo … di sini lah kost baru ku … Iromejan 801 … pasti klo aku sebut daerah ini, pasti pada nanya, daerah pelosok jogja bagian mana tuh? Tp tenang, ini cuma daerah perbatasan samirono ma kepuh doank..masih ga tau juga?! [klo ga tau, cm mo tny, brp lama dah tinggal djogja? he3]. Dari luar emang ga keliatan kyk kost, cm rumah tinggal yg kecil dan sederhana.

Di kost yg baru ak belajar banyak hal yang mungkin bisa dilakuin di kost lama. Tepatnya belajar menyesuaikan diri dengan keadaan rumah klo suatu saat tugasku di jogja sudah selesai dan harus kembali ke jakarta. Belajar buat pamitan dengan orang tua. NO MEN can enter into your Room. Ini yang paling keren, Belajar buat disiplin ga pulang malam. Ini sama banget ma peraturan rumah di jakarta. So, … membantu banget. Emang sih pintu gerbang ditutup jam22.00 dan bisa aj izin buat pulang agak malam, tp ga enak ditungguin bpk kost ampe pulang.

Ak nyebut anak2 disini genk iro. Isi kost ini cuma 10 ce-ce cantik termasuk ak.:) Dikit? sapa bilang? Jumlah ini cukup bisa membuat tetangga sebelah ngelemparin batu klo kami lagi ribut ngerumpiin isu-isu yang sedang berkembang di seputar kost atau dunia ini. Kebiasaan ini semakin berkembang setelah kami bersihin beranda lantai 2 depan kamar kami, jadi beranda ini bisa buat tempat kami kongkow-kongkow, ngupi-ngupi sambil rapat kecil atau sampe kepada acara senam ‘Fat Burner’ bersama pake LapTop plus speakernya. [tp bukan ‘fat burner’ buatku, cuma buat tmn2 yang ngebutuhin doank kok].

Soal lemparan batu itu, ini bener-bener kejadian nyata. Ceritanya kami lagi ngobrol-ngobrol, lagi-lagi di beranda, padahal kami cuma ber-lima. Bayangin aja, cuma berlima, tapi suara kami cukup bisa membuat para tetangga sebelah kost kami melemparkan batu. he3x Tp klo dipikir-pikir, padahal itu udah jam10 pagi kok [sok innocent]. Trus niat jahat untuk bales dendam muncul, tp untungnya ga kejadian sih. Habis sebel aj, mereka juga klo sore-sore suaranya ngerumpinya juga mengglegar kemana-mana, yang mo tidur siang jadi ga bisa. [tetep ngeles bow…]

Bingung …

Sebenernya udah ga dipikirin lagi sih, tp ga tau knp jadi kepikiran lagi. Ada si X tiba-tiba sms ak punya salah ma dia. Ku tny balik, ap salahku, dia cuma bilang ‘hebat ya punya salah tp ga ngakuin’. Setelah mengoreksi diri, kupikir ini emang cuma salah paham. Emang waktu itu ak lg punya masalah sama orang yg namanya sama dengan nama si X. Udah minta pihak ke-3 sebagai penengah, tp berhubung yg minta tolong juga orang yang super sibuk, jadi … ya gitu deh … Seiring waktu berlalu, ak dah lupain masalah itu, dia masih aj punya dendam kesumat gitu ma ak. Sebenernya ak gpp, cuma kasian aja ma dia, jadi menyeramkan mukanya klo ketemu ak. πŸ™‚

Sekarang gini, ini menurutku loh, sekali lagi, ini menurutku … jadi klo salah tolong dibenerin..

Pertama… Seseorang bisa nilai salah tidaknya kan menurut pandangan orang yang menilainya. Trus klo ak tanya salahku, tp ga dijawab, trus darimana ak tau letak salahku?

Kedua… Klo orang yang bersangkutan atau sebut saya si X, merasa sakit hati, tp dia sendiri ga mau ‘disembuhin’ (menurutku) trus harus gmn dunks?

Beberapa hari ini kepikiran terus kata-kata begini:

” I Will not Let You enter my Life again! β€œ

Ini gara-gara ak disuruh nengokin mantannya temenku. Trus temenku yg nyuruh ak itu cerita gini: “kemaren dia (mantannya) sms, dia bilang, ngapain lo kirim mata2??” OMG, ak dah berniat baek bantuin temen sendiri, tp malah dituduh yang enggak-enggak. Nyebelin ga seh. Kayak situ (mantannya temenku maksudnya) ga pernah aja jadi mata2!!! (Untung cuma dalam hati, klo keceplosan ngomong bisa gaswat).

Berlatar belakang peristiwa ini, ak jadi mikirin kata-kata di atas itu. Ya, itu juga karena ‘mantannya itu’ adalah mantan temen kostku yg lama. Dan dia juga menjadi salah satu penyebab knp ak memilih buat pindah kost aj.

Salah ga sih klo kita membatasi orang buat masuk dalam hidup kita?

Terlalu jahat?

Hui … udah setaon dibiarin aj ni Blog tanpa isi ataupun sejenisnya.

Sorry, menyorri coz bener2 ga tau mo diapain lagi … lagi ga ada inspirasi buat nulis …

tapi karena desakan atau lebih kpd β€œsindiran” yang membangun dari seseorang, ada sedikit niat untuk menulis kembali … huahaha tapi thanks banget ya bro …

Walopun isinya ntah gmn, setidaknya ada usaha dulu … mohon doa restunya ya … )

Dibilang faham baru juga tidak, tapi dibilang lama juga ngak.

Kami menyebutnya Ditaisme.

Faham ini mulai dianut hampir semua anggota kkn yang berada di posko Ke_Legen.

Sayangnya ini bukan faham yang bagus untuk ditiru, tp berhubung keadaan sangatlah mendukung, apa boleh buat.

Hebatnya faham ini telah berkembang pesat dan diresmikan sebagai neo-ditaisme.

Tetepi penganutnya hanya 2 atau 3 orang saja.

Nb :

Ditaisme

Mandi cuma 1 kali dalam sehari, atau jika diperlukan, tp klo keluar rumah ato pergi ke mana gitu jelas harus ud mandi.

Neo-Ditaisme

Mirip dengan ditaisme, tp tetep aja pede klo keluar rumah tp blom mandi.