Udah hampir 5bulan setelah kepindahanku, walaupun letaknya ga jauh-jauh amat dari kost lama. Kata orang sih, klo pindah mbok ya sekalian yg jauh. Tapi biarin aj, egp. Yang penting ak nyaman dengan keadaan kost yang sekarang. Setidaknya udah ga punya ‘siksaan batin’, coz waktu memutuskan untuk pindah sebenernya juga lagi keadaan esmosi juga, tp untuknya bonyok di rumah ngizinin buat pindah.

Yo … di sini lah kost baru ku … Iromejan 801 … pasti klo aku sebut daerah ini, pasti pada nanya, daerah pelosok jogja bagian mana tuh? Tp tenang, ini cuma daerah perbatasan samirono ma kepuh doank..masih ga tau juga?! [klo ga tau, cm mo tny, brp lama dah tinggal djogja? he3]. Dari luar emang ga keliatan kyk kost, cm rumah tinggal yg kecil dan sederhana.

Di kost yg baru ak belajar banyak hal yang mungkin bisa dilakuin di kost lama. Tepatnya belajar menyesuaikan diri dengan keadaan rumah klo suatu saat tugasku di jogja sudah selesai dan harus kembali ke jakarta. Belajar buat pamitan dengan orang tua. NO MEN can enter into your Room. Ini yang paling keren, Belajar buat disiplin ga pulang malam. Ini sama banget ma peraturan rumah di jakarta. So, … membantu banget. Emang sih pintu gerbang ditutup jam22.00 dan bisa aj izin buat pulang agak malam, tp ga enak ditungguin bpk kost ampe pulang.

Ak nyebut anak2 disini genk iro. Isi kost ini cuma 10 ce-ce cantik termasuk ak.:) Dikit? sapa bilang? Jumlah ini cukup bisa membuat tetangga sebelah ngelemparin batu klo kami lagi ribut ngerumpiin isu-isu yang sedang berkembang di seputar kost atau dunia ini. Kebiasaan ini semakin berkembang setelah kami bersihin beranda lantai 2 depan kamar kami, jadi beranda ini bisa buat tempat kami kongkow-kongkow, ngupi-ngupi sambil rapat kecil atau sampe kepada acara senam ‘Fat Burner’ bersama pake LapTop plus speakernya. [tp bukan ‘fat burner’ buatku, cuma buat tmn2 yang ngebutuhin doank kok].

Soal lemparan batu itu, ini bener-bener kejadian nyata. Ceritanya kami lagi ngobrol-ngobrol, lagi-lagi di beranda, padahal kami cuma ber-lima. Bayangin aja, cuma berlima, tapi suara kami cukup bisa membuat para tetangga sebelah kost kami melemparkan batu. he3x Tp klo dipikir-pikir, padahal itu udah jam10 pagi kok [sok innocent]. Trus niat jahat untuk bales dendam muncul, tp untungnya ga kejadian sih. Habis sebel aj, mereka juga klo sore-sore suaranya ngerumpinya juga mengglegar kemana-mana, yang mo tidur siang jadi ga bisa. [tetep ngeles bow…]

Advertisements