Simple Question


Ak baca buku judulna Romantika Percakapan Wanita dan Pria ” kamu memang nggak bakal ngerti ” karangan Deborah Tannen

Ada satu paragraph tulisanna gini:

” Banyak pria benar-benar tidak mengetahui apa yang diinginkan wanita, dan kaum wanita benar-benar tidak mengetahui mengapa pria menganggap hal-hal yang mereka inginkan begitu sukar dipahami dan dipenuhi. ”

Klo dari sisi seorang ce, pastilah pernah terlintas dipikiran, knp sih susah baget buat tau jalan pikiran seorang co? Sebenernya bukan susah buat tau sih, tp susah buat terima jalan pikiran co.

contoh kecilnya aja, misal ak kan ce, trus minta anterin pegi ma adekku yg co, tp disaat yg bersamaan, temen2nya ngajakin maen, pasti dia lebih milih buat ma temen2na..(ya ga? -bertanya pd kaum co, hehe)

usut punya usut, salah satu temen bilang gini: co itu butuh pengakuan dari komunitasna (tmn2 co), mereka (kaum co’,biasana) beranggapan klo sodara sendiri pasti akan lebih ngertiin mereka dari pada temen2na..coz kehidupan co adalah kehidupan persaingan..jaga prestige alias gengsi. Ini cuma pendapat dia loh, bukanna ak menghakimi klo semua kaum co kayak gitu loh..peace!

contoh lain, knp co suka mikir klo ce curhat, pasti dia butuh solusi? Padahal, ga selalu gitu, coz menurutku, terkadang ce itu dah punya solusi tp curhat coz dia cuma butuh didengerin. Ce akan ngerasa sedikit lega klo dia lagi punya masalah trus tmnna bilang ‘tenang aja,km pasti ngatasin, coz dulu ak pernah punya masalah kayak gitu dan ak bisa ngatasinna’, tp klo co punya masalah, trus kita bilang hal yg sama, dia akan ngerasa kesaing, coz pengalamanna ga lagi jadi hal yg unik, ga cuma dia yg pernah ngalamin itu..bener ga?

Advertisements

Bingung …

Sebenernya udah ga dipikirin lagi sih, tp ga tau knp jadi kepikiran lagi. Ada si X tiba-tiba sms ak punya salah ma dia. Ku tny balik, ap salahku, dia cuma bilang ‘hebat ya punya salah tp ga ngakuin’. Setelah mengoreksi diri, kupikir ini emang cuma salah paham. Emang waktu itu ak lg punya masalah sama orang yg namanya sama dengan nama si X. Udah minta pihak ke-3 sebagai penengah, tp berhubung yg minta tolong juga orang yang super sibuk, jadi … ya gitu deh … Seiring waktu berlalu, ak dah lupain masalah itu, dia masih aj punya dendam kesumat gitu ma ak. Sebenernya ak gpp, cuma kasian aja ma dia, jadi menyeramkan mukanya klo ketemu ak. 🙂

Sekarang gini, ini menurutku loh, sekali lagi, ini menurutku … jadi klo salah tolong dibenerin..

Pertama… Seseorang bisa nilai salah tidaknya kan menurut pandangan orang yang menilainya. Trus klo ak tanya salahku, tp ga dijawab, trus darimana ak tau letak salahku?

Kedua… Klo orang yang bersangkutan atau sebut saya si X, merasa sakit hati, tp dia sendiri ga mau ‘disembuhin’ (menurutku) trus harus gmn dunks?

Beberapa hari ini kepikiran terus kata-kata begini:

” I Will not Let You enter my Life again! “

Ini gara-gara ak disuruh nengokin mantannya temenku. Trus temenku yg nyuruh ak itu cerita gini: “kemaren dia (mantannya) sms, dia bilang, ngapain lo kirim mata2??” OMG, ak dah berniat baek bantuin temen sendiri, tp malah dituduh yang enggak-enggak. Nyebelin ga seh. Kayak situ (mantannya temenku maksudnya) ga pernah aja jadi mata2!!! (Untung cuma dalam hati, klo keceplosan ngomong bisa gaswat).

Berlatar belakang peristiwa ini, ak jadi mikirin kata-kata di atas itu. Ya, itu juga karena ‘mantannya itu’ adalah mantan temen kostku yg lama. Dan dia juga menjadi salah satu penyebab knp ak memilih buat pindah kost aj.

Salah ga sih klo kita membatasi orang buat masuk dalam hidup kita?

Terlalu jahat?

Cuma mau mempertanyakan sebuah hal yang mungkin kebanyakan orang anggap biasa aj.

Jika seseorang sudah mengambil sebuah keputusan untuk mencintai ataupun menyukai seseorang, di saat yang sama bukankah seseorang juga harus siap merasakan sakit ?

klo seseorang itu ga siap terluka, untuk apakah dia mengambil keputusan penting itu untuk mencintai ataupun menyukai seseorang?